Kunker di ATR/BPN, Komisi II DPR RI Terima Paparan Target Tahun 2020

0
7

PALEMBANG|SINARSUMSEL.COM — Anggota Komisi II DPR RI, Renny Astuti, kembali melakukan kunjungan kerja di kantor Agraria dan Tata Ruang Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) wilayah Sumatera Selatan, Senin (16/03/20). Kunjungan kerja kali ini dalam agenda kunjungan kerja perseorangan.

Kepala Kantor Wilayah ATR/BPN Sumatera Selatan, Mucthar Deluma melalui Kabid pengandaan tanah, Edison memaparkan target kegiatan ATR/BPN Sumsel tahun 2020.

“Target kegiatan tahun 2020 meliputi beberapa kegiatan, antara lain Peta Bidang Tanah sebanyak 340.000 bidang, Sertifikat Hak Atas Tanah sebanyak 272.450 bidang,  Restribusi Tanah sebanyak 15.000 bidang, Iventarisasi Penguasaan, Pemilik, Penggunaan dan Pemanfaatan Tanah (IP4T) 13000, Bidang Sertifikat Konsolidasi Tanah 200 bidang, seperti Pikat BMN 188, bidang Data Pengalihan Hak Atas Tanah 195 bidang,” papar Edison, diruang sekretariat ATR/BPB sumsel.

“Target anggaran satuan kerja Kanwil ATR/BPN Provinsi Sumatera Selatan dari beberapa sumber dana, antara lain  Rupiah Murni, Pagu Rp. 175.949.772.000,00, Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) Rp 54.087.506.000,00, Pinjaman dan/atau Hibah Luar Negeri (PHLN) Rp 67.392.400.000,00, total Rp 297.429.678.000,00,” terang Mantan Kepala Kantor ATR/BPN Kota Palembang ini.

Edison juga menyampaikan berdasar pengalaman tahun 2019, sejumlah kendala, hambatan dan masalah yang kerap dihadapi dilapangan diantaranya :1. Kesulitan dalam pengumpulan atas hak sehingga terkendala proses sertifikasi melalui K12. Sulitnya mencari lokasi untuk kegiatan Restribusi Tanah karena sebagian TOL sudah disertifikatkan melalui program PTSL ataupun tidak adanya lagi lokasi yang memenuhi syarat untuk memenuhi Restribusi Tanah3. Sulitnya mendapatkan batas bidang tanah yang dikuasi oleh TNI dan PT. KAI4. belum jelasnya batas administrasi antara Kabupaten/Kota5. Rendahnya Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) karena tingginya target PTSL6. Rendahnya realisasi anggaran  untuk sumber dana PHLN yang porsinya mencapai 30% dikarenakan kegiatan tender untuk pihak ketiga baru selesai pasa bulan Oktober 2019, sahingga kegiatan baru bisa dimulai pada akhir tahun, hal ini menyebabkan anggaran tidak terserap secara optimal,” Jelas Edison panjang lebar.

Anggota Komisi II DPR RI, Renny Astuti menyampaikan kunjunganya selain bersilaturahmi juga menyerap aspirasi dari BPN Sumsel.

“Kunjungan saya kesini, salah satunya adalah untuk bersilaturahmi merajut kemitraan bersama BPN Sumsel, memang selama ini saya berkecimpung didunia pelayanan publik terutama bidang pertanahan. Dengan kunjungan seperti ini saya dapat menyerap aspirasi, bukan hanya masyarakat, BPN juga berhak menyampaikan aspirasinya. Sehingga kami memiliki data untuk dibawa dalam rapat Komisi II DPR RI,” kata politisi Fraksi Gerindra ini.

“Tadi disampaikan Kakanwil Pertanahan Sumsel melalui kabidnya, bahwa mereka ditarget untuk menyelasaikan program PTSL, bahkan belajar dari pengalaman tahun sebelumnya banyak kendala, masalah  dan hambatan. Inilah pokok persoalanmya dan inilah tujuan kunjungan saya berkunjung kesini,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here